Download Lirik dan MP3 Indonesia

Kemarin malam Jet and Kei cerita tentang kisah seorang cewe bernama Gaby menulis sebuah lagu orisinal untuk mengenang kekasihnya meninggal dunia, bermain gitar dan merekam lagunya dengan handphone, dan kemudian bunuh diri. Katanya kisah tragis itu lagi beredar di internet dengan berbagai versi dan kontroversinya. Berita hot and bombastis, bikin penasaran abis.

So setelah keliling kesana-kemari, akhinya tadi pagi gue ketemu berbagai cerita malang melintang yang diluruskan di sini oleh Detik, berikut rekaman MP3 lagu yang bersangkutan di web ini (yang mencapai rusuh 350an komen!). The acoustic song was quite nice, tapi justru jadi malesin ketika dinyanyiin format full band.

Jadi inget ketika that up to jaman SMP dulu gue super duper benci lagu Indo or any lagu yang pake bahasa Indonesia. Totally sucks karena bahasanya miskin ekspresi, berasa kampung, dan nyaris ngga bisa dibuat enak pelafalannya. Kebencian itu terus berlanjut sampai ke SMA, dimana untuk pertama kalinya gue belajar main gitar dan aktif nge-band. Semenjak dari itu, kebencian itu sedikiiiit berubah karena ternyata lagu Indo lebih enak (baca: gampang!) dimainin. Kunci dan melodinya sebatas gitu-gitu doang, jadi ngga perlu capek-capek belajar. Years later on gue baru tau that kemudahan itu bukan soal lagu Indo-nya, tapi karena emang genre-nya yang tergolong pop music dan catchy tunes.

Semenjak titik itu, mulailah gue sedikit membuka diri terhadap musik-musik lokal. Mau mainin dan pelajarin, walaupun tetep aja kalo nulis lagu harus dalam bahasa Inggris. Semua komposisi orisinal gue berbahasa Inggris karena ya cuman bisa ngalir begitu. Kalo dipaksa untuk ngerangkai nada dengan lafal Indo, langsung mentok. I guess karena ngga bisa ilangin rasa cupu dan non-artsy yang selama ini melekat di persepsi gue tentang lagu Indo. Tapi itu semua berubah beberapa tahun yang lalu berkat sebuah kejadian yang ada hubungannya dengan ngarep. Pendeknya, gue ngarep sama satu sahabat cewek yang suka nulis lagu… 😀

Jadi si cewek yang emang udah beberapa lama akrab ini ngirim sebuah lagu karangannya ke gue dengan alasan minta komentar. Udah lumayan bagus sih, tapi beat dan melodinya masih agak kasar. Karena gue berusaha menanam impresi yang kuat di dia (baca: mengejar!), gue abisin waktu beberapa lama untuk merekam ulang komposisinya dengan aransemen yang lebih halus dan menarik, hahahaha! Nada dan lirik masih orisinal buatan si dia, gue cuman kotak-katik sedikit aja. Di situlah untuk pertama kalinya gue ngga ngerasa mentok berkreasi dengan sebuah lagu yang berbahasa Indonesia.

Alhasil, terbitlah lagu Setia yang gue rekam dalam versi solo akustik dan meriah full band. My first attempt working on Indonesian song, I was very proud. Tapi jauh lebih bangga dan melayang lagi ketika dapet pujian dari si vitamin, mwakakaka.. And then, karena udah ngarep pisan dan ingin terus melipatgandakan impresi, gue tingkatin lagi investasi ngarepnya itu dengan ciptain satu lagu baru dari lirik yang sama di lagu berjudul Setia itu. Di sinilah untuk pertama kalinya gue merangkai sebuah kreasi yang benar-benar orisinal dengan bahasa yang ngga pernah mau gue sentuh itu. Entah karena faktor ngarep yang kelewat tinggi atau memang lagi puncak-puncaknya kreatif, gue cuman butuh waktu dua hari buat menyelesaikan susunan melodi baru berjudul Tiba yang dinyanyikan secara akustik. Si cewek sih kagum dan termehe-mehe (apapun artinya itu!), sementara gue semakin melayang di langit ilusi tingkat tujuh. Setelah itu gue jadi rajin nulis beberapa lagu orisinal lainnya dengan bahasa Indo (sementara dua buah yang berbahasa Inggris udah available online are This Love dan Inside The Outside, and kalo ada yang mau MP3-nya, just let me know).

Canggih, ngga nyangka posisi gue yang sebelumnya super duper benci jadi bisa berubah 180 derajat hanya karena faktor… ngarep! What a powerful demon Ngarep is. Makanya, perlu bisa dikendalikan hingga seminim mungkin dengan bantuan paket All About Ngarep. *asli gue ditodong pake sumpit tajam sama Kei untuk selipin kalimat terakhir di atas*

Aaaanyways, where am I now with Indonesian songs? I love them. Ada banyak band dan musisi lokal yang pinter banget untuk ngerangkai ekspresi kalimat yang seenak denger lirik-lirik berbahasa Inggris. Sebut aja nama-nama besar kayak Dewa, Padi, Coklat, dan Nidji, dan sejumlah band pendatang baru yang kebetulan gue lupa semua namanya. Long live Indonesian music, please tingkatin terus skill-nya dan jangan takut untuk pake metode-metode marketing yang kontroversial seperti cerita Gaby di atas… 😀

Penutup, coba cek Welcome Road, band temen baik gue yang punya single asyik banget. Ngga tau apakah mereka masih aktif apa ngga, tapi yang jelas setiap denger satu single mereka itu, gue jadi ngarep masih bisa terlibat main musik lagi seperti dulu. Keterbatasan waktu dan resource, yah nyerah aja deh. Satu-satunya yang bisa gue lakuin adalah support other friends yang masih lagi getol-getolnya bermain musik. And also check out Semiquaver‘s british taste, another great friend of mine in Aussie. Kalo suka sama lagu-lagunya, do send them love, comments and support.


40 Responses to Download Lirik dan MP3 Indonesia

  1. musik .. inspirasi gue.. tak sedetikpun aku melewatkannya. sekarang ini akulagi di negeri unta tapi aku tetep mainkan irama ku yang ku iringi dengan gitarku.. peterpan is the best dari situ aku dapatkan semua jawab tentang hidup ku.. thanks buat aril dan semua krunya.. gue fans peterpan …buat aril bagi lagu terbaru dong..

  2. Saya yakin musik Indonesia tidak kalah dengan musik barat baik dari ciptaan, arrangement dan teknik permainannya. Hanya satu yg rasanya kurang bagi saya adalah mixing suaranya ketika disiarkan di TV, sering tidak balance. Apakah karena sound engineer mempunyai nilai pendengaran lain dari saya atau tidak mempunyai kwalifikasi formal, diploma dalam sound reproduction. Contohnya menurut saya musik yg mengiringi Indonesian Idols tidak seenak musik dinegara lain dimana musik dan penyanyinya balance sekali kedengarannya.

  3. nice story. learn it the hard way ya Lex? hehehe
    mungkin karena pas kamu masih SD sampe SMA dan belom belajar gitar yang didengerin cuma lagu2 indonesia mainstream dan major label.

    gue setuju sama ‘must’ ada banyak band indie yang punya skill di atas rata2 dan bertahan di indie karena idealis gak mau ngikutin major label yang maunya ngerubah genre ke yang disukai “pasar” (jadi inget d’masiv dan powerslave, hahaha)

    sekedar iseng, gue suka sama PAS Band, yang biarpun udah gabung major label, tapi tetep gak berubah warna musiknya, dan malah “iseng” eksplorasi berbagai genre.

    tapi gak berarti yang di major semuanya jelek juga sih, gue inget ngobrol sama Lilo, yg didepak KLa Project, dia bilang: “biarpun gue udah gak di KLa lagi, tapi jujur man, tanpa KLa Project musik pop indonesia gak bakal idup”

  4. Pingback: My Blog » Blog Archive » Iron Man vs Rusted Metal Wire Woman

  5. bro… HELP!!! TOLONG!!! setiap kali gue ngaca. bayangan gue gak ada di kaca nih gimn? APA MUNGKIN GARA HABIS NONTON VIDEO “womens public bathroom toilet prank-hidden camera” DI SITUS YOUTUBE

  6. katanya itu bohong….gw tau dari reporter Reuters klo dia gak suka sama cowok itu….dia masih normal,GABY itu suka perempuan dan dia lg sibuk membela timnasnya Argentina…mmg sih bek Barcelona itu suka blunder…tp yg ini GABY “GABRIEL” MILITO.sori ya bro….

  7. tmen2 yg pngen mbaca istilah2 aneh kreasi gw… silahkan liat d blog vitamin, ufo, shit….

    met ketawaketiwi yo!!

    lagi baik hati,
    luthung

  8. wat milo…
    apa ganbaro kudasai yg loe maksud?? klo gk salah artiny tuh slamet mngerjakan!!! abisny, d stiap ujian gw psti ad tulisan kayak gt.. mntang2 tuh dosen seneng ma anime, wkwkwkwkwk

    ahh!!! gw pnah dtunjukin videony cowo gaby yg ktabrak… hiiy ngeri sob… tubuhny brantkan… gk etis ah diungkapin dsini…

    tp jgn mpe suicide deehhh!!! hadapi realita meski itu suck!!! y gk crew HS?!?!

    AAS ny lum nyampe tuh d tmpat gw?? gmn ni??

    add FS gw: antoklonoa@yahoo.co.id

    ngeri liat suicide,
    luthung

  9. @munch2
    ganbaro, to apaan artinya? Sayangnya gwa cman menguasai 3 macam bahasa. Indonesia,inggris ma bahasa jawa…and kata ganbaro,gak da di salah satunya… Huehehehe

  10. @munch
    its ok boz…
    mngkin gwa bru ktemunya ce yg cuantik tpi oon..blom ktemu yg cuantik and smart…
    wah klo gwa, nyari jalan truzz…maju terus pantang mundur… MERDEKA

  11. @Milo

    gue ga setuju pendapat lo!

    well, apa lo give up hit cewek cantik, terus cari cewek biasa yang pintar?

    ckckckck… don’t be down man! justru cewek cantik tuh kalo semakin cantik semakin pintar (tentunya dalam menilai cowok-cowok yang punya maksud tertentu)

    lo lagi ga hokkie kali hahahahaha… sorry

    ciaosu

  12. @Redzz
    ya entar klo sempet..

    @hikmat
    eh tuhan tu adil,kalo dikasi cantik gak dikasi otak.tpi kalo dikasi otak biasanya gak…. Hehehehe jarang kalo dua duanya

  13. @redzzz

    orangnya mungkin aja cakep , smart , serius dan galak

    @sins

    trima kasih atas pencerahannya

    ini udah bisa buka pakai media player 😀

  14. AAN nya keren abis

    lagunya juga keren lex

    sayang rekaman HS reloadnya ga jelas suaranya padahal yg dibahas keren abiiiss hik hik 🙁

    juga video nya pake DAT file gua bingung cara buka file ini di komputer gua

    pakek notepad juga ga bisa

    ada yg bisa kasih pencerahan buka ini file

  15. @Lex
    Lgunya keren sih, sesuai selera pasar indo. Gimana klo gw sebarin lagu loe. Trus klo udah nyebar gak karuan kemana-mana, bisa dijadiin gosip2 aneh kayak lagunya Gaby, he he. Peace Bro.

  16. @lex

    hhmmmm…..sebagai musisi juga, gw bilang sih enak juga lagunya…lumayan lah lex..

    bicara masalah lagu lossy, gua juga dulu sering ciptain lagu lossy. cukup ironis, secara musik gua keras tapi lirik-liriknya lossy abis, wakakakakak! coba check myspace.kentenkrock.com

    dengerin lagu yang judulnya sick and sad..

    lagu itu nyeritain tentang rasa sakit gue akan seorang wanita..wakakakak, itu dulu…
    tapi lagu itu gw kemas dengan aransemen yang upbeat, full distortion, with a lil bit of screaming, tapi liriknya mellow..

    sampe ada temen gw orang australia (surfer) yang suka musik hardcore juga (roxxane) dia bilang “i like the music, but i don’t like the lyrics..it’s so desperate..my friend..”

    wakkakakakak!

    lex, coba lo denger band-band indie seperti : seringai (kalo lo suka rock), pure saturday (klo suka pop yg agak nyeleneh) santamonica (band jakarta tuh), atau efek rumah kaca (lagi hipe kan tuh) musikalitas mereka menurut gw jauh lebih diatas band2 major…daya cipta mereka bagus banget…sidestream deh!

    just suggesting..

  17. @lex
    lex. . give me guitar chord. . minta donk lagu yang judulnya setia. . gw mw kunci gitarnya. . oke oke? hehe. .
    ga nyangka. . hmmm
    ^_^

  18. whoa … koq ceritanya mirip-mirip film “Music and Lyrics” nya Drew Barrymore dan Hugh Grant?

    Jadi benernya ngarep itu bisa jadi positif dunk? asal yang ngarep itu udah dewasa berpikir … coba liat aja berapa banyak karya-karya seni yang lahir karena terinspirasi cinta terhadap lawan jenis *atau sesama jenis* dengan berbagai macam akhir cerita yang sedih maupun senang.