Doberman Ey!!

Hi guys, ini Sins. Sebenernya udah lama JKL minta gue en Kis untuk posting di sini, tapi karena sibuk ini itu baru sekarang bisa nulis. So this is my first post here.. mudah-mudahan abis ini Kis juga bakalan mulai posting cerita-ceritanya di sini. You’ll love it!

Anyways, seperti di postingan Yuki yang lalu, gue sekarang udah pindah dan tinggal di tempat Kei en Yuki. Tapi bukan itu yang pengen gue ceritain. Nah setelah pindah, ceritanya gue jadi tertarik untuk pelihara anjing. Jadi dimulailah pencarian anjing yang bisa dipelihara dari website-website yang ada. Banyak anjing yang bisa di adopsi tapi pihak yang mau memberikan harus melihat rumah dimana anjing itu akan bernaung. Agak ribet sih memang.

Dan tiba-tiba.. POP!, Yuki dapet pencerahan (atau kutukan), “Kayaknya paman gue ada 1 anjing doberman yang mau dikasih, wait!”

Setelah ngontak pamannya Yuki kasih tau gue, “Okay, anjingnya masih kecil baru 7 bulan. Kita ambil Sabtu ini. Rumah paman gue di luar kota.” Karena udah kebelet pengen pelihara anjing, “It’s OK!”, itu yang keluar dari mulut gue.

Hari Sabtu tiba dan gue n Yuki pergi untuk menjemput anjing yang konon katanya pinter banget.. Ketika sampai di tempatnya, gue liat ada 1 anjing yang lumayan besar di depan pintu dengan rantai yang besar juga. Dengan polosnya gue nanya ama orang rumah, “Mana anjingnya?”, dengan polosnya juga si empunya rumah membalas, “Tuh!”

“What The F***!” dan berbagai kata-kata lain yang mengekspresikan kekagetan gue, meskipun dari luar tetep terlihat tenang dong. “Itu baru 7 bulan!!??” Yah jelas gue kaget, karena tuh anjing kalo berdiri hampir 160 cm dan itu BARU 7 BULAN!

So dengan perasaan deg-degan gue harus ngejagain neh anjing di mobil supaya mobil gak kotor, jadi gue pindah kebelakang buat nemenin supaya dia gak berontak.. Selama perjalanan balik ke Jakarta banyak mobil sengaja menyamakan kecepatan untuk melihat anjing doberman ini.

Sumpah! Di luarnya garang, di dalemnya neh anjing manja mampus. Kalo istilah Yuki: masih lossy. So karena baru di ambil, kita berinisiatif bawa kedokter dolo buat di suntik. Biar aman. Tapi pas keluar dari mobil untuk ke dokter hewan, gue baru ngerasain ini anjing tenaganya beneran ‘ANJ**G’! Apalagi kalo lagi gak siap, terkadang gue bisa ikutan terseret. Belum lagi karena dia ngelihat banyak anjing juga di dokter hewan itu jadi dia agak panik.

Lo beneran harus nyobain tarikan itu sendiri kalo gak percaya. Tapi gue harus akuin gonggongan tuh doberman keren abis. Gahar! Sampai satu persatu orang di dokter hewan itu keluar buat liat neh anjing, karena waktu itu kita gak bisa masuk ke ruang tunggu. Waktu itu gue tau kalo gue gak bakal bisa merintah dia buat diem, karena gue juga baru kenal gak ampe 1 hari. So kita nunggu di luar sampai giliran kita, tapi ternyata dokternya bilang “Karena baru pindah lingkungan sebaiknya jangan di suntik dolo, ntar bisa shock.”

Suntik gak jadi, tujuan selanjutnya adalah petshop. Beliin maenan tulang-tulangan buat si King, itu nama yang kita kasih setelah gue en Yuki pertimbangkan masak-masak. Tapi ternyata maenan itu gak berarti apa-apa buat rahang dia. Hanya dalam 15 menit, maenan anjing itu udah kehilangan bentuknya. Sempet terpikir di otak gue, “Gimana kalo tulang itu diganti pake obeng bengkel, mungkin akan bertahan sedikit lebih lama.”

Besoknya kita beliin dia dog food. ‘For Puppies-….’ dan 7 bulan masih PUPPY. Oh my gosh! Si King mungkin sudah bisa jadi predator untuk hewan-hewan menengah lainnya. Sekaligus menjadi predator paling berbahaya buat dompet gue. Tapi itu masih bisa di terima.

Nah lambat laun si King beneran mulai bikin gue kesel..
– boker di sembarang tempat!
– makannya harus di temenin
– kadang makanannya dijatuhin dan diberantakin. Yang ini totally bikin gw kesel abis. Cewe yang kalo makan gak di habisin aja bikin gw ilfil, apalagi numpahin makanan!
– menghancurkan benda disekitar such as: pot bunga, lampu neon bekas, pot keramik dan itu bukan hanya jatuh dan berantakan.. tapi HANCUR!!
– blom lagi waktu gue en Yuki jalan-jalan ke Bandung minggu lalu, pas balik.. pekarangan rumah hampir penuh dengan kotoran dan lalat-lalatnya. Sempet terlintas sih kalo mungkin nantinya dia bisa ngobrol ama lalat.
– kalo lagi di ajak jalan-jalan sore, tangan gue harus pake sarung tangan supaya gak merah di tarik-tarik ke sana kemari.

Setelah kekesalan itu berlanjut. Gw mulai googling cara nge-treat doberman.. and you know what? Ada 1 artikel yang nulis: doberman itu salah satu anjing terpintar di dunia, bahkan dia bisa membuat Anda memberikannya sesuatu tanpa melakukan sesuatu yang Anda inginkan.

So jujur gue ngerasa tertantang! Dan barusan kemaren gue latih “sit” and “down”. Walaupun dia baru mau nurut kalo dikasih treat snack, tapi it’s a good improvement. Baru 1 hari gue tambah seneng ama dia, then tiba-tiba tadi pagi pas gue bangun gue ngeliat 1 karung pasir ‘bubar berantakan’ di pekarangan rumah.. beneran mau gue ajak berantem tuh anjing!

Overall sebenernya King bikin gw senang, meskipun ada kesel dan capenya juga. Tapi dalam waktu dekat ini gue akan mulai masuk kerja. Siapa yang akan ngurusin King nanti? Jadi gue mutusin buat jual King ke orang yang memang penyayang binatang. Kalo ada yang berminat kirim message aja ok! Maybe around 500-800 ribu. Emank harganya gue kasih murah, karena gue mau jual ke orang yang beneran mau pelihara aja.

Btw, selain ngurusin King, sekarang gue juga lagi sibuk produksi AAN lagi. Yeap, that’s right! Banyak banget yang minta AAN dirilis lagi, dan Kei minta gue untuk ngurusin produksinya. So Hitman System Exclusive Audio – All About Ngarep gelombang ke-2 akan segera diluncurkan dalam waktu dekat. For you guys yang udah kirim email nanyain kapan AAN akan dirilis lagi, penantian akan segera berakhir brothers! Just wait for the release date.

Yang masih recharge tenaga,
Sins Aeschylus


60 Responses to Doberman Ey!!

  1. Pingback: Dr loesins | TheBeverages

  2. nama saya okky , saya punya american pitbull 7 tahun, kalo king mau di jual, saya mau beli . doberman itu anjing pintar bos, sama kaya pitbull, tuan nya sedih dia sedih juga. tinggal sering-sering kitra ajak ngobrol. 0878 21 88 98 17