The Artist and Dragonball

I’ve been drawing for as long as I can remember. Mungkin sejak gue umur 3 – 4 taon. Gue rasa salah satu penyebabnya adalah orang tua gue.

Mereka suka beliin buku cerita bergambar, waktu itu jaman-jamannya Seri Pustaka Kecil terbitan Gramedia, buku cerita bergambar buat anak-anak dengan gambar yang super bagus dan heart warming. Dan komik-komik Eropa bikinan Peyo dan yang lain (belum ada komik Jepang waktu itu).

Dan orang tua gue juga sering banget kasih nonton film-film kartun di video Betamax, mulai dari Disney punya (in technicolor), sampe anime robot yang lagi ngetop kayak Voltus V (baca: voltus lima), God Sigma, Goshogun, Mazinger, Jeeq (baca: jek si manusia baja), Gordion, Polimar dan yang lain sebagainya. Gue rasa, hampir semua pria 25 tahun ke atas bisa relate sama pengalaman gue.

Gue selalu terkesima oleh guratan-guratan garis yang sambung menyambung membentuk satu figur yang tadinya gak ada menjadi ada. Gue selalu takjub oleh spektrum gelombang elektromagnetik yang kita sebut ‘warna’. Bagaimana kuning menari ceria dengan merah, bagaimana ungu menangis sedih ditemani biru, bukan sekedar warna tapi somehow.. I can feel them.

Dan gak tau sejak kapan, gue mulai suka menggambar.

Emang sih, semua anak kecil, paling tidak sampai usia 8 tahun, pasti suka menggambar. Buat mereka yang namanya crayon atau pensil warna itu ajaib, bagaimana mungkin dari benda sekecil itu bisa muncul warna-warna menyala? Dan lagi, menggambar itu bagian dari proses belajar mereka. Belajar koordinasi otak dan tangan, belajar menterjemahkan ide, dan menstimuli imajinasi.

Kalau semua anak kecil suka menggambar, lalu kenapa kebanyakan orang setelah dewasa tidak bisa menggambar? Very simple.. they stopped drawing at a certain point in their lives. Seiring bertambahnya usia mereka, sebagian anak jadi lebih tertarik dengan sepakbola atau bola basket, sebagian lagi lebih tertarik dengan sepatu, baju dan make up. Sementara sebagian anak lainnya terus menggambar dan tidak pernah berhenti hingga tumbuh dewasa.

Jago atau gak, ini bukan masalah bakat. Ini cuma masalah jam terbang.

Waktu kelas 5 SD, sementara anak-anak cowok yang lain lagi main layangan, gue lagi bikin komik pertama gue, Oriental Heroes, cerita kungfu cupu dengan gambar super cupu. Waktu SMP, sementara temen-temen gue sibuk main Tamiya, gue lagi sibuk bikin komik 60 halaman, Super Emerald, yang 80% ceritanya asli klon dari Saint Seiya haha.. Komiknya masih gue simpen sampe hari ini dan warna kertasnya udah mulai kuning-kuning termakan waktu.

Dan itu terus berlanjut. Waktu SMA, sementara yang lain sibuk modifikasi mobil atau kebut-kebutan motor, gue sibuk bikin komik bokep nan erotis.. oops.. hehe.. yah namanya juga lagi puber, maklumin lah. Dan kegiatan ‘terlarang’ itu sama sekali gak sia-sia, karena akibatnya gue jadi lebih terampil menggambar anatomi tubuh manusia.

Tahun ‘90an, komik Jepang (manga; dibaca mang-ga) mulai menginvasi Indonesia. Sejak itu, manga jadi bagian dari hidup gue yang gak terpisahkan sampai sekarang. Gue jadi maniak manga. Dah gak keitung komik yang udah gue baca, termasuk serial cantik! Dan itu jelas sangat mempengaruhi proses belajar menggambar gue. Pengaruh yang terbesar adalah Dragonball. Komik favorit no. 1 sepanjang masa buat gue. Dragonball changed my life.

Saking terobsesinya sama Dragonball, waktu itu kerjaan gue cuma gambar Dragonball doang. Gue bisa gambar setiap karakter utama, persis sampai ke garis-garis terdetilnya. Gue sempet juga bikin beberapa komik pendek fan-fiction Dragonball, salah satunya sempet dimuat di tabloid Fantasy. Tabloid anak-anak yang paling ngetop di jaman itu.

Komik favorit gue beberapa tahun belakangan ini: One Piece. Garis-garis yang raw and wild, karakter yang unik dan wacky, cerita yang seru dan orisinil, tapi yang jauh lebih penting: it touches my soul. One Piece bisa ngasih ke gue sesuatu yang dulu gue pikir cuma bisa gue dapetin lewat Dragonball.

Semua ocehan di atas berasa nerd banget gak sih? Hahaha..

Anyway, gue pernah bermimpi untuk jadi komikus profesional yang terkenal. Gue bermimpi ingin bikin karya yang bisa bikin orang merasakan apa yang gue rasakan ketika gue baca Dragonball dan One Piece. The power within you, the spirit of manliness, friendship, freedom and never giving up fighting to save the world.

Gue suka emosi sendiri, kesel gak jelas gitu, kalo ngeliat ada komik bikinan orang lokal dengan gambar dibawah standar dan cerita yang biasa banget. Rasanya gue bisa bikin yang jauh lebih bagus deh. Tapi gue tau gue gak punya hak untuk ngomong macem-macem, karena gue sendiri gak ngelakuin apa-apa.

Setelah beberapa kali mencoba untuk bikin komik dengan serius, gue selalu berhenti di tengah jalan, kehilangan motivasi. Kayaknya gue gak punya ketekunan yang diperlukan untuk bikin komik ratusan halaman. Gue emang menikmati saat-saat gue menggambar, tapi gue selalu lompat dari satu ide cerita ke ide cerita yang lain. Dan gue males buat nebelin garis pensil pake tinta dan bikin background secara detil.

Yah gue tau, itu semua cuma pembelaan diri gue aja. Intinya sih gue emang belum usaha secara maksimal aja hehe..

Gue bukan orang yang paling jago menggambar. Gue juga tahu diri. Kalo gue bilang jago itu adalah masalah jam terbang, maka ada banyak banget orang yang punya jam terbang jauh lebih tinggi daripada gue.

Tapi dengan skill gue yang seadanya, khusus untuk entry blog kali ini, gue persembahkan beberapa hasil goresan tangan gue. Silakan klik kanan dan save target as image di bawah ini untuk download, gue juga kasih 2 wallpaper resolusi 1152×864 bikinan gue. Total size 1,1 mb. Enjoy what you see and post your comment.

Btw, diantara gambar-gambar di tersebut ada beberapa yang gue bikin spesial untuk satu cewek ngarepan gue di jaman-jaman lossy dulu. I think you know which ones haha..


39 Responses to The Artist and Dragonball

  1. wow, ga nyangka sang master senang dengan Manga
    terus terang aku juga sangat senang dengan manga
    Tapi bagi sebagian orang, hobi yang tergolong Nerd seperti ini sering menjadi bahan ledekan
    tapi secara terus terang Kei,
    banyak ilmu dan informasi yg bisa kudapat di komik
    yag klo aku bicariin dengan teman2 mereka malah ga percaya aku dapat info tersebut dari komik, karena kau senang dengan komik2 yang bisa menambah wawasan
    Yang buat aku bertanya adalah dengan hobi kita seperti ini apakah akan dianggap sepele oleh wanita?
    Sebenarnya aku uda bisa menebak jawabanmu, tapi aku pengen tahu jawabanmu secara pribadi

    from Manga Lover
    Yudi

  2. bagi gw dragon ball adalah hidup gw,prtama kali ngeliat dragon ball,gw selalu berebutan demi nnton doraemon sma daudara gw yang tua,
    gw benci banget sma dragon ball ,tapi

    seling waktu berjalan,pas gw mau main gambaran gw ngeliat muka the legendary of super saiyan Broly ,,,,w tak jub dan coba untuk memulai membuat manga
    ehmm bahkan smpet nangis pas ngeliat dragon ball,pantes ajj dia jadi insipirasi mangaka besar sprti,naruto,Bleach,Fairy tail,Ueki,dan yang lainnya
    sampai mangaka membuat gambar dragon ball original asli mereka,,,,gw punya chara dari manga gw yg namanya Eradon,klon asli dari son goku,,,,,bgi gw dia slamanya di hati gw

  3. buat pecinta dragon ball,, mudah2n g kecewa ntar film bioskopnya keluar 2009, gw dah ngeliat trailernya n g menarik sama sekali(seperti nonton film mortal combat)

    afis
    sama2 pecinta dragon ball..
    dulu pernah jadi tukang gambarin tokoh dragon ball buat anak2 orang china jaman itu,,

  4. Koq bisa sama yach dg gw
    dulu waktu top2nya pokemon(klo gak salah kls 456sd) gw jg perna buat komik yg 85% ceritanya diambil dari pokemon yg gw kasi judul komon(koputer monter), cuma bedah media penyimpanan, klo pokemon pk bola gw pake pda(jadi mirim digimon), cuman selesai 1 edisi.
    Selain pokemon, dragonball jg, sampe2 sampul belakang buku pelajaran penuh gambar goku, bejita, cell dan android seksi no 17 wakakak

  5. hueheheh sangking gila nya gua ama manga n anime ampe bikin forum komunitas nya xD

    btw nice picture kei
    gua mah suka gambar tapi ga bakat ahahah, gambar nobita aja kadang jadi doraemon -.-

  6. ehh… Menggambar itu harus dengan hati… dari semua garis yang aku liat ya, kakak menggambar 60 % dengan pengalaman dan 35% dengan hati sisanya dengan tangan, mata, dan insting….
    gitu aja

  7. wakakakak…sumpah nggak nyangka
    pengalaman dari SD, SMP, SMA bisa mirip gitu

    SD -> bikin cerita sendiri, karakter komik SHOOT
    SMP -> sama, tapi karakternya samurai-x
    SMA -> blajar gambar model nyerempet2 hentai2 (walopun waktu itu g tau hentai itu apa) ^^

    btw style gambarlu kok ‘serial cantik’ gitu? :p

  8. Bro..gak nyangka ternyata lo….

    ngomong-2 soal komik ni, cinta pertama g ama komik: pas g baca asterik, obelix, tintin di liburan panjang kelas 5 SD. sebulan penuh g gak keluar rumah gara-2 bacain komik bekas satu kardus indomie warisan om gw.

    pas SMU g mulai selingkuh ama mangga jepang, gara-2 dikenalin am temen g. perkenalan g ama dragonball terjadi pas 2 SMU, en detik itu juga tiap hari g bersetubuh dgn tu komik. g beli seri 1 ampe 42 di terminal senen (di gramed mahal, disitu lebih murah).

    tetapi…akhirnya g lebih memilih untuk setia ama “KOTARO – Makaritoru”

    asli ni mangga top banget. si jagoan utamanya “glosy” en jago berantem. pengarangnya juga jago mix cerita. lo mo komik berantem dengan jurus-2 yg asli spt “yama arashi – judo”, komedi, spionase, detektif, semua ada disini. di mix dengan bagus ole si pengarang.

    pokone gw recomended bgt ni komik. utk yg mo cari ni komik bs ke hobby japan di citra land mal jkt. cari aja di komik scan. di internet jg ada komik scan-nya cm gw lupa link-nya. ato lo bisa nyari di terminal senen (di dalem yg deket pasar bau), tp g saranin lo ati-2 en waspada.

  9. Kei, gue kayaknya kurang setuju deh dengan “Jago atau gak, ini bukan masalah bakat. Ini cuma masalah jam terbang.” Gue dari dulu pengen banget bisa gambar, nyoba-nyoba, dan ngga bisa-bisa (sialan). Sampai saat ini gue cuma bisa gambar gunung, rumah, dan sawah (lo tau lah, gambar anak SD :P). Tapi untungnya, untuk urusan hitung-hitungan yang orang sekeliling gue pada nyerah, gue bisa :D.

    Jadi, sepertinya juga ada hubungan dengan masalah bakat deh. Di buku psikologi adek gue, orang itu terbagi-bagi berdasarkan bakatnya, tapi gue lupa apa aja.

    Btw, gue juga pecinta Dragon Ball. Kalau ada komik, video, game, dan hal-hal lain yang berbau Dragon Ball, langsung gue sabet. Walau ngga detail banget inget semua cerita di Dragon Ball (maklum Dragon Ball itu panjang banget alurnya), gue masih bisa menceritakan secara urut (halah, bangga :P).

  10. entah knp, liat frame kompilasi gambar2 buatan kei, yg disusun kotak2 ky gitu, gw jd inget semalem di CNN

    tepatnya di acara i-report CNN, semacam acara berita yg merupakan laporan dari para pemirsa CNN, rata2 laporan beritanya diabadikan melalui video & foto

    nah, apa hubungannya sm gambar kei diatas ?

    di salah satu berita i-repot…eh sala, i-report itu, ada berita tentang seseorang bernama David Rencher, dia membuat mosaic dari Barrack Obama, yg sumber potongan2 mosaic tersebut diambil dari 477 jenis surat kabar berbeda diseluruh dunia diwaktu pelantikannya.

    Tertarik untuk melihat ?, coba buka http://www.lumis.com

    ternyata ada bagusnya nonton CNN, lol.

  11. wiih… suka wanpis juga yah, sama dunG! edun euy si rufi tea pas dimasukin 100 bayangan! btw karakter2 disitu ada beberapa yang mencerminkan karakter2 dlm dinamika hitman sistem :

    rufy : cowo polos yg glosi, n suka J2.
    usop : cowo tukang ngeles, tapi setia.
    sanji : cowo paling lossi.
    zoro : cowo cool, ga mo mikirin cewe dulu.
    franky : cowo bugil, pekerja keras.
    nami : vitamin
    robin : cewe inflasi
    brook : skeleton….
    chopper : pet…!!!!

    yah gitu deh klo ngarang…
    onepiece emang edun!!!! ada yg tau ga siapa musuh rufi yang terakhir?

  12. Cari temen kolaborasi Kei, yang bisa jadi temen brainstorm untuk ngembangin cerita atau “maksa” lo lanjutin sampai cerita selesai.. Temen gw ada yang bikin komik barengan gitu, memang lama ngerjainnya, apalagi kl partnernya juga mood2an..

    Anyways, this entry kinda reminds me of who you truly are..

  13. yah..
    gambar lo lumayan kei!!

    hahahaha.

    gambar lo buat cw ngarepan lo yg dl itu,gw rasa sih gambar pertama dr yg paling kiri atas.

    kenapa yg itu???
    gw jg gk tau!

    namanya juga cuma nebak tanpa mikir’
    (emang orang nebak mesti mikir dl ya)

    hehehehehe