Boost your bust!!

Ada satu hal yang aneh dalam dunia cowo and cewe.
Kemarin saat gw lagi hunting baju di salah satu mall di Jakarta,
gw ngeliat sebuah stand di deretan pakaian wanita.
Stand produk yang lumayan menantang..
Ada gambar cewe memakai bh yang lebih kecil sehingga dadanya menjulang besar..
dan dibawah gambar tersebut sebuah punchline..
“Boost your bust!!”

Oh ternyata sedang jualan krim pembesar payudara..

Now, bagian mana yang aneh?
Yang aneh adalah, bayangkan kalau stand tersebut berubah menjadi
“Boost ur Penis!”

lol..
ok, The strange thing is?
Untuk apa Produk-produk kecantikan cewe itu bertebaran dimana-mana?

Semuanya untuk membentuk sosok cewe yang putih, langsing, rambut panjang dan seksi..
Yang lalu tujuan akhirnya adalah..
supaya mereka terlihat ok dimata pria!!
Supaya mereka bisa dipilih untuk dijadikan kekasih dan hidup bahagia selama-lamanya..
(ya some might defense produk-produk tersebut bukan untuk menjadikan cewe cantik sehingga bisa mendapatkan cowo.. but tolong dilihat rata-rata si cewe di ujung iklan dihampiri cowok keren.. or berhasil menarik perhatian cowok …)

But then kenyataannya saat para wanita sudah tampil ok di depan cowok, dan si cowok menjadi dirinya sendiri, alias “Be yourself” dan mengejar si cewe..
ujung-ujungnya si cowo ditolak mentah-mentah.
(makanya we always said, “Don’t just be yourself..but be your best self” sambil melempar asbak ke muka para peserta.. 🙂 )

Dan karena cowo ditolak mentah-mentah oleh cewek, makanya keluar produk-produk sejenis juga untuk pria… dan seterusnya..
so siapa yang bodoh? si pria? si cewe?
atau ternyata kita telah dibodohi pasar?

Yang bodoh adalah cowo yang memakai cream bust untuk penisnya.

Sekian.. tulisan gak penting untuk memenuhi deadline..


This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

28 Responses to Boost your bust!!

  1. @Jet
    *Yang bodoh adalah cowo yang memakai cream bust untuk penisnya*

    Cream bust bwt Penis belinya dimana? Bisa nambah gede brp % seh?

    @Dzone
    *Gua DEFINITELY choose si B, walau fisiknya cuma vit 7.5*

    Kenapa ga CHOOSE dua-duanya aja, siapa tau ntar si A lama2 jadi HOT. LoL (kemaruk yak)

  2. Waks …. opa ternyata masih suka flirt ama daun muda ya? Waks …. cucu bangga sekali sama opa mengkudu! Cucu doakan spy opa senantiasa dikelilingi cewe2 cantik nan seksi, macam Hugh Hefner …

    Yg kaos itu, opa titip aja ama temen2 yg lagi pesiar ke singapur atau yg tinggal disana, atau kenalan2 TKI yg mau balik Jkt. Tapi yg terakhir ini keknya mesti ditatar dan diberdayakan dulu deh spy paham keinginan opa. Kaos T-shirt ini model biasa utk cowo, ukuran bule (maksudnya sizenya gede-gede), warnanya kebanyakkan putih dengan tulisan atau logo2 secukupnya, jadi kesannya less is more, gitu. Seinget cucu juga, gak pernah liat cewe jalan-jalan pake t-shirt yg tulisannya cowo banget …

    Keknya lebih deket Sgp deh daripada OZ … gak perlu repot2 bikin visa pulak.

  3. @Tika:
    gile aje di panggil opa wakakaka, jauh bener men beli baju nya…. mahalan tiket nya ya dari pada tu baju, but btw yg pake kaos gituan kebanyakan cewe ya… kalo warna nya warna cowo n tulisan nya ok, opa rasa, opa juga udah putus urat malu nya seperti kamu kok cucu ku sayang ^_^

    @Rumini:
    eh kan solusi anti jomblo mereka, bukan sampe merrid kali ya, cuman ga tau juga kalo ilmunya dah pada meningkat hehehe

    @trio pemberi solusi anti jomblo:
    Artikel “Kunci Emas Memahami Penolakan” adalah artikel lu yg paling bagus menurut gue, secara ga sadar wa juga udah menerapkan tulisan2 itu jauh sebelum wa membacanya, dan itu emang bener kok

  4. @signifiant

    “Cowo sebenernya gak peduli dengan bentuk badan mereka (cewe2), even berat naek 3 kilo pun belum tentu si cowo bisa membedakan (baik dalam keadaan berpakaian maupun untuk have sex); at least kalopun ketauan, it doesn’t concern them as much as si cewek yang panik attack & jadi ga PD hanya karna berat naik 1-2 kilo”

    aye sebenernya menunggu “trio pemberi solusi anti jomblo” mengajarkan bagaimana mengasah “inner beauty” karena once you get merit, apalagi hamil dan punya anak, maka tampilan luar akan jadi yang nomer seribu … …

    ataukah tugas trio tersebut selesai sesudah mendapatkan jodoh? hmmmmmmmm … …

  5. Begini, Opa-ku sayang,
    Bacanya sambil berimajinasi kalau t-shirt dgn tulisan demikian lagi nempel di badan orang lain (misalnya di badan cucumu yang bandel ini meskipun cewe) jadi opa akan ngerasa geregetan sendiri. Atau coba juga opa bayangin opa pake t-shirts tersebut waktu lagi PDKT sama ABG-ABG. Kan seru ya, Opa?

    Yang cucu tahu belinya itu di singapura, di gedung cathay cineleisure, di lantai bawah stlh pintu masuk dan jualannya sih di gerobak, dan kaos2nya dipajang. Wkt cucu terakhir kesana taon 2005, harga satu t-shirt S$15 (kira2 Rp 80,000-an), tapi kalau borong bisa turun harga dikit aja. Kata yg jualan sih ada butiknya di lantai berapa, gitu, tapi cucu gak pernah ketemu. Mudah2an masih ada ya yang jualan. Daerahnya masih terletak di kawasan Orchard, di jalan di seberang the heeren bldg.

    Kalo mau cari cool t-shirts di Indonesia rada susah, kalopun ada maka pesan2nya tidak membantu mencerdaskan kehidupan bangsa (tapi Joger sih lumayan tuh, cuma gak se-berani orang2 yg bikin t-shirts yg cucu ceritain diatas). Misalnya setelah bom Bali 2005 banyak t-shirt bertuliskan “Fuck Terrorist” yg bermunculan di Bali dan dipake ama bule2 dan orang lokal juga. Meskipun kedengarannya hip tapi cucumu ini segan beli kaos2 kayak gitu, nanti kesannya kayak kaos hasil amal karena udah kebanyakkan yang pake. Mungkin opa berniat bisnis cool T-shirts, buat bantu alumni hitman biar lebih pede?

    Tapi sblm opa siap2 meluncur ke tempat shopping kaos, apa opa yakin kalau opa dah gak punya urat malu lagi?

  6. @Tika:
    kok wa rada pusing ya baca tulisan u, kayanya maksud nya menarik, tp apa wa baca nya kecepetan ya di tambah lagi kondsi fisik yg ga fit hehehe, mungkin perlu wa baca berulang2 biar paham deh (lemot mode ON) ^_^

  7. @Gatz:
    Kenapa ga CHOOSE dua-duanya aja, siapa tau ntar si A lama2 jadi HOT. LoL (kemaruk yak)


    Tul seh Gatz.
    Tp konteks gw diatas: utk mutual+longterm relationship.

    Condong choose B yg cm vit 7.5 but good inner, krn ‘lower-risk, higher return’ (bhs di dunia saham: saham trend up tends to go higher) 😉

    A yg vit 8.5 but bad inner; good kalo dia mau improve diri more positive. Lah kalo engga, he3x bikin repot aje 🙂
    (bhs saham: saham trend down, tends to go lower).
    Kecuali dia mendadak ‘boost’ dgn ikut HitWOMAN-System (buatan Piper kali kelak… he3x).

  8. @Dzone
    ada nih di aussie…kesini aja nanti gua tunjukin tempatnya haha

    *Gua DEFINITELY choose si B, walau fisiknya cuma vit 7.5 !!!* setuju sih gua…walaupun yg vit B nilainya cm 7 plus inner dia yg baek bs dapet tambahan point

    point 1 : positive thinker
    point 2 : orgnya nyenengin
    point 3 : optimist

    so 7 point + 3 point = …..

    kalo yg vit 8.5

    point minus 1 : otak lemot
    point minus 2 : berangasan, point minus 3 : negative thinker
    point minus 4 : pesimist
    point minus 5 : emosi gak stabil.

    so 8,5 point – 5 point = …..

    -Zen-

  9. @Jet
    *Yang bodoh adalah cowo yang memakai cream bust untuk penisnya*

    Cream bust bwt Penis belinya dimana? Bisa nambah gede brp % seh?

    @Dzone
    *Gua DEFINITELY choose si B, walau fisiknya cuma vit 7.5*

    Kenapa ga CHOOSE dua-duanya aja, siapa tau ntar si A lama2 jadi HOT. LoL (kemaruk yak)

  10. I’M BACK! I love cool t-shirt! (seneng bacanya, tapi gak seneng pakainya)

    Gw suka beli t-shirts dg kalimat yg lucu2 kalo lg shopping di, ehmm, luar kota, buat temen2 cowo yg udah gak punya urat malu lagi. Some of them read (bayangin kalo t-shirt itu lagi dipake ama orang):

    S E X
    Instructor
    First Lesson Free

    Sperm-man (tulisan dibawah logo S = Superman)

    G_ F_ck Y__rs_lf (tulisan di dalam kotak2 kayak di acara Wheel of Fortune, jadi yang baca disuruh ngisi sendiri sambil membayangkan huruf2nya)

    Yang laen2 lupa, tapi gak kalah hebohnya!

  11. Wah Zen, nemu baju itu dimana tuh? Gw jadi pengen beli neh. 😉

    @signifiant:
    Gw 80% setuju dgn pendapat tmn loe. Kalo misal ada 2 cewe (A dan B), si A vit 8.5, si B vit 7.5

    Si A vit. 8.5, tp otak lemot, berangasan, negative thinker, pesimist, emosi gak stabil.

    Si B vit cuma 7.5, tp nyambung kalo ngobrol, nyenengin/nauin perasaan org lain (meaning kaga egois), positive thinker, optimist, good handle of her emotion. (I think ini definisi ‘inner beauty’ versi gw).

    Gua DEFINITELY choose si B, walau fisiknya cuma vit 7.5 !!!

  12. Menurut saya sih, ketertarikan cowok kepada cewek kebanyakan ya di tunjang pada kemampuan cewek tersebut untuk ber reaksi, keseringan cewek reaksinya terjadi sekitar 5 hari setelah mendapatkan perintah..

    *ganti processor lah*

  13. Rambutku ireng, aku asli Jombang..

    Mbak’e wong londo yo? Mangane roti karo keju? Aku ra iso mangan koyo kui.. kudu mangan sego.. barangkali mangan sego kui sing ndarakno aku ra pinter-pinter..

  14. PS: soal dorongan naluriah itu sebenernya masih bisa di-elaborate lagi mana yang “nature” dan mana yang “nurtured” alias dikonstruksikan secara budaya, tapi untuk gampangnya diasumsikan aja itu naluriah dan kalau pun nurtured sudah cukup mendarah daging

    *takut diomelin feminis

  15. Ihihi.. ikutan berkeliling..

    Ngomong2 soal “body”, pengen nanya nih ke cowo2..

    Baru2 ini ada temen cowo gw yang bilang: bullshit kalo cewe2 itu sibuk diet sampe terjerumus anorexia dan segala macemnya untuk membuat cowo tertarik, begitu juga soal kriteria putih langsing rambut panjang lurus..

    Cowo sebenernya gak peduli dengan bentuk badan mereka (cewe2), even berat naek 3 kilo pun belum tentu si cowo bisa membedakan (baik dalam keadaan berpakaian maupun untuk have sex); at least kalopun ketauan, it doesn’t concern them as much as si cewek yang panik attack & jadi ga PD hanya karna berat naik 1-2 kilo.

    Menurut temen gw itu, cewek justru lebih sengit urusan penampilan fisik itu dalam persaingan di antara cewek2 sendiri, yang “iri” atau “rendah diri” kalo liat kaumnya sendiri punya body lebih bagus atau lebih cantik dari dia.

    Sekedar menambah gambaran tentang temen gw itu, dia sih termasuk yang ngakuin kalo film Closer cukup mewakili perbedaan faktual antara dorongan naluriah cowok dan dorongan naluriah cewek (cowok yang sangat sex-oriented & menjadikan sex patokan untuk mengukur keunggulan diri dalam “menaklukkan”, dan cewek yang lebih berorientasi pada kebersamaan dan emotional attachment).

    Bottomline, dia gak mengingkari kalo sex cukup memengaruhi dorongan2 egonya. Tapi itu bukan berarti cowok punya pandangan sangat kritis terhadap penampilan fisik cewek.

    So, kalo ada cewek yang berpikir dia harus adu langsing dll dengan cewek lain untuk menarik perhatian cowok, then usaha itu tidak tepat sasaran. Setidaknya menurut pandangan dia.

    Apakah memang cowok2 yang sangat berorientasi pada penampilan fisik tanpa mau mandang prestasi/keahlian lain si cewek cuman segelintir (which affirms apa yang temen gw bilang, bahwa most guys ga memberi porsi terlalu banyak pada penilaian fisik) ?

    Atau sebaliknya, “inner beauty” cuma bisa jadi wacana eksklusif yang hanya beredar dan bermanfaat untuk melindungi kaum cewek sendiri, dan yang semu2 itu (“imagination booster” seperti lekuk tubuh dsb) memang selalu lebih menguasai pasar (on high demand kalo istilah Tika) ?

    Mana yang benar?

  16. Aku mau pindah dulu kesini, kafe sebelah sdh penuh …

    Ini cerita yang aneh ttg dunia cowo dan cewe. Ada cewe yang memang sudah terlahir dengan bentuk fisik yang menarik (yang elo sebut sebagai tinggi, langsing, putih … model rambut yah sesuai trend yang berlaku lah) dan secara dia gak melakukan apa-apa pun (gak pake implant, gak operasi plastik, malah gak pernah tahu cara pake makeup yang menor bak artis lenong) dia sudah sexually appealing to most of men — but not all men in the world, though. Selama puluhan tahun si cewe ini sudah menolak puluhan cowo yang tertarik pada dia dengan berbagai macam motivasi, dan si cewe ini tidak mau tahu motivasi mrk dan juga tidak peduli akibat dari perbuatannya. Si cewe itu cuma tahu kalo yang pertama diliat dan dirasakan oleh cowo-cowo itu — yang ini sptnya teori yang berlaku untuk semua deh — tentu saja bentuk luar dan imajinasi yang ditimbulkan dari hal-hal yang sifatnya fisikal dan seksual dari si cewe tsb, dan itu yang membuat dia ragu apakah si cowo ini tulus atau gak. Semakin si cewe (sengaja) tampil seksi tapi sopan dan semakin banyak cowo yang tertarik, maka semakin gak yakin pula dia dengan ketulusan si cowo tersebut, kecuali memang dari awalnya niat si cewe adalah untuk have fun aja, sekalian ngerjain cowo-cowo itu. Dan meskipun si cewe ini sudah mati-matian berusaha menunjukkan bahwa dia berhak dan wajib dihargai dari kerja otak dan prestasinya, tetap aja banyak ajakan untuk dinner, minum2 sampai spend the night together, pokoknya yang harus dua-duaan padahal si cewe ini baru kenal cowo-cowo tersebut dan gak pernah merasa tertarik dengan mereka. Jadinya ya ditolak mentah-mentah lah.

    Dari cerita diatas, kira2 elo ngerti kenapa ada cowo-cowo yang memang sudah selayaknya dan sepantasnya ditolak — kalau perlu digebuki dulu rame-rame sebelum akhirnya kita lepas dan kasih sedikit ongkos buat pulang dan biaya pengobatan — karena mereka sebenarnya hidup dalam imajinasi buatan mereka sendiri ttg cewe2 tertentu? Dan kalau hal2 yang sifatnya semu itu memang always on high demand, tentu saja produsen berlomba2 untuk menjual produk yang paling ok dan paling diterima (dibeli) oleh cowo2/cewe2 yang punya imajinasi yang terlalu tinggi tapi semu. Dan media, sesuai namanya, ya perannya cuma sebagi media untuk menjembatani produsen dan konsumen.

    Kalau elo mau situasi yang ideal yang merupakan kebalikan dari cerita elo diatas, tentu saja solusi yang paling gampang untuk masalah co & ce adalah melarang mereka untuk berimajinasi, mungkin mengganti chip otak mrk dengan chip ATM machine mereka supaya kerjanya ngitung duit terus … kayak gw ini, hehehehe

    Tapi memang cewe2 model gini sangat jarang kali ye, makanya Jet kedengarannya gak pernah punya koleksi minimal satu macam aja dari spesies ini … hahaha

    O ya, sebelum ditanya macam2 seputar fisik dll, sebaiknya gw ngaku aja: I am a midget.

Leave a Reply to Tika Cancel reply