How far the lossy hole goes?

Kali ini gue mo pake kesempatan untuk ngasih proyeksi gambaran apa yang akan terjadi kalo seorang cowok ngebiasain diri untuk bermental lossy, mulai dari semenjak pre-relationship sampe akhirnya masuk ke wedlock.

Kalau elo pikir that elo agak berbeda, ngga separah ini, or kasus PDKT / relationship elo ngga bakalan ngikutin alur yang sama, you’re probably right. Hmm, let me correct that: I’m pretty sure you’re so fucking right! In fact, you’re damn special, dude, crazy things like these won’t happen to smart guys like you.

Sama seperti si cowok ini juga berpikir dan yakin begitu pada awalnya.

Ini bukan email pertanyaan ke inbox kita, tapi email yang gue dapetin dari salah satu mailing-list tabloid wanita. Hitman System Alumni, read this thoroughly and see how it all can be traced back to the core fundamentals discussed on the first day of workshop.

On with the story.

Â


 Â

Sent: Tuesday, June 26, 2007 7:15 PM
Subject: Cowo mo curhat
   Â

Hi girls, Sori klo gw masuk ke milis ini. gw cowok, 28 taun. Gw gabung ke milis ini karena gw pengen tahu opini para kaum hawa ttg masalah gw. Gw dah merit kurang lebih dua taunan lah dengan wanita beda 2 taun dgn gw. Gw kenal ma istri pas dia jadi karyawati baru di kantor gw. Dia bisa kerja bareng kantor gw karena dia diminta kakaknya yg juga sebelumnya kerja di tempat yg sama untuk gantiin kakaknya itu yg ngundurin diri karena alesan yg gw belum tahu waktu itu.

Singkatnya, setelah pdkt bbrp bln, gw jadian. Selama gw pacaran, jujur gw ngerasa super cape bgt. Cape fisik ma cape hati. Entah pandangan you girls ttg hal yg mo gw certain. Setiap hari gw harus jemput dia buat brkt ke kantor bareng (masih wajar kali ya). yg menurut gw gak wajar, dia bakal marah klo gw jemput dia dgn temen sekamar gw (gw ngekos dulu brg sobat gw) karena alesan dia gak mau duduk di belakang mobil.

Weekend, sabtu minggu. Sama aja, waktu 2 hari itu, gw tetep diwajibin buat bareng ma dia. dia selalu nuntut gw untuk dtg pagi ke rumahnya dan gak boleh telat. Telat 5 menit, apalagi 10 menit alamat marah buat dia. dan cerita yg gw buat ini, gak ada yg mengada-ada. Semuanya gw alamin dulu. Dia adalah cewek yg gampang marah, sulit untuk nerima pendapat orang lain. Gw punya pendapat beda dgn dia, berakhirlah dengan pertengkaran. Bukan pertengkaran sih, karena gw hampir gak pernah marah, dia yg selalu marah ma gw.

Pulang ngantor, gw harus anter dia pulang dan gw hrs nongkrong di rumah kontrakan dia nemenin dia. Dan itu hrs sampai jam 9 malem. Klo gw minta pulang sebelum jam itu, dia kembali suka marah. Dan itu setiap hari!!! Gw juga sering diminta untuk bantuin dia beresin rumah kontrakan dia kayak nguras bak mandi dll. Selama gw pacaran, gw gak bisa ngelakuin apa yg sebelumnya gw bisa lakuin pada saat masih sendiri. Contohnya setiap seminggu sekali, kantor gw suka ada latihan bareng tennis. Dan gw gak pernah sekalipun ikut lagi semenjak pacaran, karena dia selalu gunain alesan kl gw gak care ma dia dgn lebih milih temen2 drpd dia.

Cape, capeeee bgt waktu itu. udah sempet beberapa kali gw minta stop dulu hubungan, dia marah dan nangis sejadi2nya. Jujur, gw gak tega klo liat cewe nangis. Akhirnya hubungan itu selalu berlanjut dan sehari2nya msh spt di atas. Pernah gw ditampar ma dia gara2 hal spele yg menurut gw bukan masalah sama sekali. Pernah juga dia mengeluarkan kata yg tidak pantas sama sekali, “AN***G!!” buat gw. Setelahnya, gak ada satu kata maafpun dari mulut dia, dan memang selama pacaran gak pernah juga keluar kata itu. Tapi sayang, waktu itu, hari pernikahan tgl bbrp hari lagi. Sulit buat gw untuk menghindar. Dan waktu itu gw cuma berharap, dia bisa berubah setelah menikah nanti.

Setelah menikah, she treats me like her dad, not her husband. Gw yg nyediain sarapan buat dia, meski kadang dia juga sering yg ngelakuinnya. Buang air mesti dianter kalo malem. Air minum selalu minta diambilin. Sering bgt dia minta gw pijetin. Tapi klo hal sebaliknya, dia selalu ogah2an. Belanja juga sering gw yg lakuin, termasuk siram bunga.

Rumah tangga selama ini dilalui spt itu, cape bener hati gw. Spt yg udah gw bilang di atas, dia sulit buat dikasih tau. Setiap inputan yg gw kasih, selalu diakhiri dengan amarahnya. Entahlah, apa gw ini termasuk cowok yg lemah atau penyabar. Apa yg hrs gw lakuin?

Â


 Â

Untuk sobat malang yang menulis email itu, sorry to hear that, bro, hope you can survive the hell, one way or another.

Untuk pembaca blog dan milis Hitman System, can you see your future in those fateful lines?


31 Responses to How far the lossy hole goes?

  1. makin yakin aja gw, kalau cewek tuh ngga boleh dikasih kebaikan berlebih sama cowok. pada ngelunjak biasanya. emang harusnya cewek dibaikin sepantesnya aja.

    anti berbuat baik berlebih sama cw

    tongky

  2. Kemaren gw baca interesting article about saying ‘NO’
    Gw jadi keingetan sama artikel Lex ini, ama komentar Dave soal berdoa 🙂

    Jadi gatel pengen nulis 1-2 kalimat lagi, hehehe

    Emg paling susah bwt cowok utk bilang ‘Tidak’ ke cewek, apalagi cewek yang kamu suka

    Jadi the power of say ‘no’ is refer to SELF-RESPECT

    In this case..
    Si Cewek udh NOT-RESPECT ke si Cowok
    bahkan saking ekstrimnya si Cowok sampe NOT-RESPECT himself
    Klo kamu udh NOT-RESPECT yourself. Then who will?

    Jadi belajarlah utk berkata ‘tidak’ dear lossyman
    dan jangan lupa berdoa (seperti kata Dave)

    -I hope you can (somehow) read all of this stuff that we have wrote, lossyman-

    Proud to be me
    -GatZ-

  3. Lool… commentnya dave bener2 bikin gue seger ^^ padahal cuma iseng2 aja liat blog sambil nunggu jm 6 pagi. Anyway, we all know why the guy (bukan dave! tapi tokoh utama dalam “cerpen” ini) fell that deep ‘aight?

  4. @dave
    skrg uda kenyang blom?? uda ada 22 comment dr anak2….

    instead of Pray 4 u’r marriage, its better join with all the kids here…having fun hahaha

  5. @all……..
    I’m hungry to red u’r sucks comment…Hey Kids!! is Everyone here never GET ‘PRAY’
    —Pray 4 u’r marriage,that’s all—–

  6. @Zen
    si mami tika ini midget(mungil) tapi nyali nya gede lo! Manteb neh di dribble (bola bekel kali), or di obok2 (emang kolam ikan). hehehe. ~V~

    @Rumini/Rokmini
    Waduh neng, definisi zaman mana pula itu? Sitinurbaya? Tong.. tong.. tong.. kemana aje selama ini?

    ‘Cinta’ antar sesama manusia, tak pernah ada yg 100% pengorbanan tanpa batas. Sebab hakekat sbg manusia aja udah jelas ‘terbatas’. Bgmn mungkin berkorban/memberi ‘tanpa batas’.
    Busyett.

    Hanya DIA ‘Yang Tak Terbatas’ yang dapat memberi/berkorban tanpa batas.

  7. @Rumini or something like that..
    g cuman liat sekilas dan g males scroll ke atas lagi buat liat nama lo doank

    g ga setuju – “cinta itu pengorbanan tanpa batas” – SANGAT GA SETUJU

    cinta itu CUMAN sepercik emosi yg dimanipulasi oleh kebodohan.

  8. Loncat lagi ke kafe ini. Kebetulan otak gw lagi bekerja dengan baik pada hari ini…

    @Rumini
    Kamu bilang love=pengorbanan tanpa batas.

    Mari bicara tentang kontradiksi, karena kalau elo melihat segala sesuatu sebagai hal yang senantiasa positif, elo akan kehilangan keseimbangan. Gw gak bilang elo harus negatif terus2an melihat hidup ini, tapi kemampuan untuk melihat dan memanipulasi hal2 yang negatif untuk kepentingan elo sendiri (atau kepentingan keluarga, golongan dll) malah akan memperkaya hidup elo. Dan berbahagialah elo dan para pemirsa sekalian krn hari ini gw mau share hal ini; krn biasanya org2 yg minta sedikit kebijaksanaan dari gw minimal harus traktir gw satu venti frappucino dan plus-plus yg lain.

    Yang elo bicarakan adalah kasus yang saking umumnya sampe gw bingung apa beneran terjadi yang kayak gitu, apalagi dalam konteks pernikahan. Jd buat gw stetment elo terkesan seperti mimpi.

    Love itu kan banyak sekali definisinya, tergantung dari siapa yg mendefinisikan (ortu-kah? psikolog-kah? nabi2-kah? atau gw?) dan seringkali faktor oknum-nya (bukan definisinya semata) itu yang mendorong elo — dan orang2 lain yg gak kritis kayak elo — utk ambil keputusan mana definisi yg akan elo jadikan pegangan. Sebuah definisi itu memang membantu mengarahkan pikiran dan tindakan seseorang tapi sebagai orang yg pernah sekolah (mudah-mudahan!) setidaknya elo mempertanyakan sedikit aja ttg definisi tsb, misalnya: kredibilitas orang yg bikin definisi tersebut, supaya elo sendiri lebih aware dengan apa yang terjadi pada diri elo dan keadaan sekitar elo dan terutama maksud orang itu membuat definisi dan ditujukan kepada siapa. Proses internalisasi yg sama terjadi untuk memahami “benci” yg merupakan kontradiksi dari “love”, dan juga kata2 atau frasa2 abstrak yang lain (mudah-mudahan elo paham kalimat gw barusan yang agak “sophisticated” ini).

    Dalam hal ini, kedengarannya elo sendiri cuma punya satu atau mungkin sedikit pendapat mengenai “love” yg gw liat sebagai usaha2 elo sendiri untuk mendirikan batas2 — mungkin krn elo takut disakiti ama cowo2 yg pura2 glossy, jadi elo membatasi arti love sebagai “pengorbanan tanpa batas”?

    Masalah yg akan muncul kalau elo terus2 memakai kacamata kuda adalah … tada … elo akan lihat bhw di dunia ini selalu ada silang pandangan dan pendapat (nah, kan gak berarti dunia ini selalu berputar dalam arus yg positif kan?): orang mungkin setuju dengan pernyataan elo, tapi mereka punya banyak pendapat lain ttg love, entah darimana datangnya ide2 mereka.

    Dan karena elo terus2an berada di alam mimpi, maka elo gak tau bahwa org2 yg kakinya menginjak tanah itu melakukan (atau merusak) lebih banyak hal atas nama cinta, dan gak perlu definisi2 khusus (selain pasal2 KUHP kali) to justify their action.

    Terus lantaran elo bicara kultur ini dan kultur itu, malah menambah keyakinan gw bahwa otak elo begitu sempitnya dan bodohnya (lulusan mana seh lu?) sampe2 elo bersedia membuat generalisasi yg ngaco and amazingly, you sound convinced! Gw sebagai orang yg dibesarkan dalam “kultur timur” gak mau tuh memelihara neraka! Kalo elo seh mungkin iya …

    Akhirul kata, kalo ditilik dari pernyataan2 dan pendapat2 elo, menurut gw sih elo layak deh ditipu ama cowo2 lossy maupun glossy!

  9. where is the love?
    and what is love?

    kadang membicarakan love seperti klise, tapi sebenernya menurut aye, love itu pengorbanan tanpa batas … …

    bila salah satu dari pasangan sudah merasa ada batas, maka pernikahan hanya akan menciptakan “neraka” saja … …

    kultur timur lebih senang memelihara neraka tersebut ketimbang berjuang mendapatkan surga, you deserve to be happy man … …

    salam dari rumini … …

  10. Tinggal kan cewek itu untuk sementara waktu.. mungkin 1 atau 2 bulan aja, gak usah pake pamitan segala! tinggal begitu saja.. ambil cuti dari kantor jika perlu.. nanti pas kembali pake alasan apapun, yang penting agar tuh cewek jadi nyadar betapa penting suaminya..

  11. Iya. Mungkin cewek memang lebih terbiasa dengan support system dari peer group-nya, ditambah sekian banyak literatur plus berbagai tayangan talkshow yang bahas isu hubungan. Itu sebabnya cowok2 yang lagi “jatuh” (down, hurt) keliatan sangat “mengenaskan” dibanding cewek di masa2 kritisnya.

    Temen gw ada sih, cowo yang dah merit trus stress gitu (karna satu dan lain hal). Awal2nya sih jadi kayak “blank” gitu (lamban, gak responsif), lama2 mulai melakukan tindakan2 aneh such as ngajak temen ceweknya liat2 rumah, apartemen, or even tiba2 nge-DP mobil yang dia gak mampu beli.

    If only istrinya lebih suportif, encourage dia & ngupayain recovery entah gimana caranya, mungkin keadaan bakal berbeda. Tapi istrinya malah terang-terangan nunjukkin disrespect terhadap sang suami di depan orang banyak, ngomel2in n such things (waktu itu acara ultah anak temen gw yang laen).

    Selain itu, sepertinya temen cewe gw ini juga sempet terlibat affair dengan pria lain.

    Anyway, they’re divorced now. Padahal si x husband itu good looking, orangnya baik & dulu karirnya cukup bagus sebelum nikah. Gw inget banget di salah satu reuni kampus dulu he showed up n tiba2 bagi2in kertas ke kita n ngajuin weird questions untuk kita jawab di kertas itu (actually the questions weren’t that weird, but the fact that a married man ngajuin such questions sampe bagi2in kertas, n waktu itu kita lagi kumpul2 di salah satu tempat nongkrong di Taman Ria, lupa namanya, so weird lah, pokoknya).

    Kita2 gak bisa apa2 waktu itu. N sampe skg beberapa temen yang masih tau perkembangan dia masih suka ngomongin or update gosip2, sometimes even sambil ketawa2 kayak ngomongin “orang gila” yang kita gak kenal, padahal dia dulu temen sekelas..

    Sangat disayangkan..

  12. @ Signifiant

    I totally agree with you mengenai bahayanya mengharapkan partner kita untuk melatih kita. Dan gw juga setuju bahwa sebelum memulai hubungan masing-masing individu, baik cewek dan cowok, sudah harus dipersenjatai dengan pemahaman yang mendalam tentang inti utama dirinya (core of oneself)- yang di dalamnya ada system of belief, pengalaman, pendidikan, ajaran orang tua, values yang dipegang, spiritualitas, and so on. Termasuk juga di dalamnya, memiliki kesadaran dan kemampuan untuk melepaskan agenda memaksa menjadikan pasangannya sesuai gambaran yang ia inginkan, that is such an evil thought!

    Gw akuin tulisan gw sebelumnya mungkin sexist karena udah buat perbedaan cewek dan cowok; padahal dua-duanya sama aja bisa melakukan kecenderungan yang sama.
    Dan gw memang cukup beruntung bisa dilatih sang pawang.

    Gw juga inget, however, kalo gw menulis bukan suatu keharusan si cowoknya yang melatih.
    Hanya dari pengalaman sejauh ini, kecenderungan salah satu pihak akan bersikap destruktif dalam berhubungan selalu ada aja. Dan baik pihak cowok maupun cewek bisa sama-sama mengurangi resiko tersebut.

    Bertentangan dengan kasusmu dulu, I don’t think in any relationship gw pernah mengharapkan partner gw untuk bisa melatih, karena menurut gw, diriku udah menjadi satu karakter yang utuh dan gw sadar punya the power, knowledge, dan experience untuk memutuskan mana hubungan yang baik atao mana yang malah meng”consume” energi positif yang gw miliki.

    I was talking about betapa beberapa dari kita yang begitu tenggelam ke lembah ‘ngarep’ ketika dalam berhubungan bisa kebablasan membiarkan salah satu pihak mengambil kendali.
    Dari studi kasus curhatan yang masuk, kecenderungan dominasi si cewek justru biasanya lebih besar.

    Contohnya, gw percaya makin ke sini makin banyak perempuan pandai. Mereka sudah banyak pengetahuan, banyak baca, atau mungkin kebanyakan baca? Hehehe. Bisa saja salah satu faktornya, dari remaja sampe dewasa kita perempuan udah banyak baca dari majalah-majalah khusus cewek tentang bagaimana untuk ‘empower’ ourselves – dengan inner beauty lebih diutamakan dibanding penampilan fisik misalnya. Tanpa bermaksud mempermalukan kaum sendiri, gw rasa itu yang mendorong kaum kita untuk mendapatkan power yang lebih – mungkin bisa lewat kemapanan finansial atau tanpa disadari sudah mengalami “inflasi” status.

    Sementara, bagaimana dengan nasib sang cowok-cowok yang justru kebanyakan bukunya adalah tentang mencapai sukses dan mendapatkan uang sebanyaknya. Menurut gw hal ini semakin memperkecil pemahaman cowok akan romance, sementara jumlah majalah cewek dan chicklit terus menjamur.

    Lebih lanjut lagi, di sisi lain sebagai seorang cewek, I don’t think kita bisa memungkiri bahwa masih ada naluri mendasar kita untuk ada yang bisa menyeimbangi keganasan *arrrr* alias kepandaian ato status kita yang somehow sudah lebih advance dalam pengetahuan yang berkaitan sama the so called romance. Yin and Yang.

    That is why menurut gw, buat cewek-cewek masa kini, bakal lebih berasa kalo sang cowok bisa mengambil kembali kendali untuk menjadi sang leader dalam relationship, tanpa menutup kemungkinan terjadi sebaliknya yang sebenarnya juga ga masalah.

  13. @Piper: gw terpaksa tidak sepakat dengan dirimu. Expect our partner untuk educate kita itu sangat berbahaya. Lex boleh dibilang termasuk dalam deretan figur2 “one of a kind”. Most guys (atau lebih tepatnya most people, terlepas jenis kelamin), disadari atau tidak, cenderung mengarahkan pasangannya menurut agenda2 pribadi, atau setidaknya sesuai mindset dia, dengan system of beliefs yang dia yakini sebagai paling benar.

    Cewek yang dari awalnya gak punya bekal sikap/tujuan hidup, dengan mudah akan disetir partnernya, terutama kalo si partner punya perangai dominan. Begitupun sebaliknya, cowok disetir ceweknya (contoh kasus yang dikutip dalam entry blog).

    Terlalu berisiko memproyeksikan hubungan untuk mendapat such “training”, karna toh waktu PDKT kita sulit dapetin clear picture tentang prinsip2 yang dipegang tu cowok. Either si partner “pura2” menyukai apa yang kita suka & mendukung apa yang kita yakini, atau sebaliknya “pura2” menentang dengan berbagai motif, which is intinya mereka gak 100% terbuka tentang siapa diri sebenarnya.

    From my own experience, expectation semacam itu sangat berbahaya. Coz dulu2 gw juga punya expectation partner gw bakal support gw untuk becoming my best self, karna gw berpikir begitulah partnership yang ideal.

    Tapi kenyataannya yang terjadi justru sebaliknya, gw harus menekan-nekan beberapa sifat/kebiasaan positif gw untuk ngikutin aturan main mereka, while mereka gak mampu accomodate apa yang jadi kebutuhan2 gw, yang akirnya seiring waktu tanpa gw sadari gw mulai “kehilangan” diri gw, merasa jauh dari “content” dan tanpa gw sadari berusaha compensate itu dengan sikap2 gw yang nantinya malah ngerusak hubungan. Maksudnya mungkin “protes”, tapi ternyata malah blunder & pada gilirannya gw sakit ati banget karna hubungan yang gak bisa berlanjut.

    Semua itu terjadi karna dari awal gw gak punya pegangan tentang siapa diri gw, apa yang gw pengen & apa yang jadi tujuan hidup gw. Dalam hal ini, gw seharusnya segera “dismiss” orang2 yang membuat hidup gw counter productive, yang artinya karna perbedaan visi pribadi dll akhirnya hubungan itu sebenernya counter productive buat dia juga (karna harus make too much adjustment to make the relationship work). Pendeknya kita gak bisa bersinergi dengan baik & saling support untuk becoming our best selves, n sangat wajar kalo masing-masing mencari partner yang lebih compatible.

    Jadi menurut gw sangat risky & tricky ngarepin punya partner yang bakal educate kita gini gitu.

    At least kita udah harus punya strong principles & udah menentukan batas toleransi (sejauh mana kita mau adjust dan dalam hal apa aja), sebelum kesedot banjir hormon yang entah bakal nyeret kita ke mana n ngebentuk kita jadi orang kayak apa (kasus di atas, si cowo mungkin awalnya gak nyangka bakal masuk ISTI).

    Setidaknya itu berlaku untuk taraf gw sekarang, n mungkin agak impossible diterapkan di early twenties.

    However, menurut gw pada dasarnya manusia itu sangat cair dan fleksibel kok. Cewek dalam kasus di atas gak akan jadi semena2 kalo dari awal si cowok “menolak” untuk tunduk. Kalo mau singgung lagi soal human as rational animal, tikus yang disetrum listrik tiap kali deketin keju pasti bakal kapok. Tapi kalo tiap kali ngerajuk, ngambek, bahkan nangis histeris tiap mau diputusin, kemauannya selalu diturutin & si cowok ngalah, ya jelas aja dia bakal mengulang cara2 lama yang “berhasil” itu.

    Sebetulnya itu prinsip2 yang basic. N biasanya bukan hanya apply dalam relationship tapi juga pergaulan secara umum & dunia kerja. Kalo masalah ngalah2 ini cukup baca buku tentang Being Assertive: titik imbang antara attitude “ngalah/pasif” dan “agresif”, antara “disetir kemauan orang laen” dan “mau menang sendiri”. Intinya sadar sama hak/kebutuhan pribadi dan mampu mengklaimnya ketika itu dilanggar, dengan tetap menghargai/accomodate hak/kebutuhan orang lain.

  14. Ugh Cell, I really wish I can teach my sistas to become ladies with broader views on the world, I really do!
    The problem is akses gw sangat terbatas, paling bisa cuma ke temen-temen cewek gw yang udah deket banget, yang udah ga bakal tersinggung lagi kalo dikasih masukan. Cewek itu beneran sensi buat, yang dalam pengertian umum saran/masukan, tapi biasa kita nangkepnya sebagai kritik, yang gw sendiri ga menyangkal hal tersebut.
    Jadi kalo di kritik either dia iya iya dulu dan coba untuk mempraktekan sarannya untuk beberapa saat, tapi ga lama kemudian dia akan kembali ke sifat alaminya semula. Merasa ga ada yang salah dengan apa yang selama ini dia sudah lakukan.
    Atau… dia akan benar-benar ga setuju dan samasekali ga digubris masukannya, as simple as that.
    Projek kecil-kecilan gw ya, inget ga foto temen kantor gw yang gw post di milis kita, yang di hit cowok di Coffee Bean? Nah, untungnya dia lumayan rada nurut kalo gw kasih saran, misalnya waktu itu ada cowok yang dia suka di deket kantor kita dan gw berhasil ngebantu dia sampe akhirnya make the first move (in a very classy way of course, lol) dan mereka kenalan, sampe beberapa kali nge-date juga. A tough case though karena mereka cuma bertahan beberapa dates tanpa becoming real partners, too bad eh? Cowoknya harus sering-sering ngumpul sama kita kayanya hehe.
    Projek kecil-kecilan lainnya ya bantu-bantu temen-temen hitman lainnya kalo ada yang bawa cewek pas kita ngumpul dan somehow si cewek kesulitan menyesuaikan diri masuk ke dunia mereka, gw juga bantuin lah sikit-sikit.
    Cuma tetep aja menurut gw bakal lebih mantep efeknya kalo yang melatih itu si cowok partner sang cewek. Dan in order to do that diperlukan karakter yang kuat banget dan harus tega-tegain deh ngelatih si cewek *lirik-lirik Lex sang penyiksa heh heh*. Di sisi lain juga bagus buat ceweknya supaya belajar not to take things personally, supaya ga gampang bertindak berdasarkan emosi doang dan bisa terbuka untuk berbagai masukan.
    Toh in the end untuk kebaikan sehatnya hubungan tersebut juga, that is seandainya memang kedua pihak menghargai betapa berharganya investasi mereka masing-masing di dalamnya.

  15. wauuuww… rumah tangga yg indah.. betapa romantisnya sang cowok, n betapa… betapa… betapa speechlessnya gw sampai ngomong terbalik kyk gini.. hmm.. menurut gue harus segera ada hitwomansystem nehhh… cewek2 harus dididikkkkkk

    mgkin piperrr bisa jadi instrukturnya krna gw liat dia cewe yg ok n asikk… cihuuiii… (smoga loe GR deh)

  16. bisa aja dong tahan kalo si cowok terus persistent mempertahankan the so called love in their relationship, which is another bullshit as well.

  17. OMG, gw ‘hampir’ pernah punya pacar yg ‘abuse’ gw spt itu. UNTUNG (God help me kali) ada cowo lain yang nembak dia duluan. Dulu gw sampe patah hati (stupid bener gw dulu!). Pdhal that’s a blessing in disguise.

    Kasus gw belum separah ini cowo seh, krn dari dulu gue emang orangnya juga kaga segan2 utk marah/kaga mau kalah dgn ‘upaya manipulatif’ dari cewe2 tipe ttt.

    OMG (sblm gw join Hitman pun) pasti cewe model gitu akan gw PUTUSIN (at least akan gw ancam) bila mulai keliatan nature ‘abusive’ nya. Lebih baik ‘tega’ drpd menyesal seumur hidup (gua maupun dia). Mau dia ancam bunuh diri pun, gw tak akan menyerah!!!

  18. OMG doank deh…feel so sad for the man who wrote that…

    btw GatZ…emnk tahan sampe 10 tahun kedepan?? lol uda hancur lebur kali itu rumah tangga kalo ga dibetulin!!

  19. Yah begitulah naturenya cewek, sebenernya emang di satu sisi cowok memang perlu untuk bisa mendidik ceweknya karena kalo engga si cewek akan ga ngerasa ada yang salah sama dirinya.
    Di sisi lain, ceweknya juga menurut gw perlu lebih sadar dan mau melatih diri aja, in this case menghargai kasih sayang si cowok bukannya malah abusing her power over her man, poor guy and now he’s stuck.

  20. Well 2 tahun ke depan..
    Jika mereka udah punya anak, bisa jadi tambah memburuk / tambah membaik
    Si anak bisa jadi pemersatu / malah biangnya ribut

    10 tahun kedepan..
    Jika situasinya masih kaya gitu juga. Well gw ga ngeliat ada happines bwt si cowok disini, jadi maybe dia akan memilih utk divorce. Tapi sekali lagi pilihan itu ada di tangan mereka berdua :
    Its there still any LOVE between them?
    Classical but realistic.

    Perubahan harus ada di 2 pribadi, yaitu si cowok yg harus mau membuang perasaan ‘bersalah’nya.
    Dan si cewek yang harus mau mengerti si cowok.

    Tapi..
    tampaknya, in this ‘case’ bwt terjadi itu semua, mesti harus ada kejadian yg ‘luar biasa’ yg terjadi, bahkan mungkin tragedi.

    The Necromancer,
    GatZ

Leave a Reply