How far the lossy hole goes?

Kali ini gue mo pake kesempatan untuk ngasih proyeksi gambaran apa yang akan terjadi kalo seorang cowok ngebiasain diri untuk bermental lossy, mulai dari semenjak pre-relationship sampe akhirnya masuk ke wedlock.

Kalau elo pikir that elo agak berbeda, ngga separah ini, or kasus PDKT / relationship elo ngga bakalan ngikutin alur yang sama, you’re probably right. Hmm, let me correct that: I’m pretty sure you’re so fucking right! In fact, you’re damn special, dude, crazy things like these won’t happen to smart guys like you.

Sama seperti si cowok ini juga berpikir dan yakin begitu pada awalnya.

Ini bukan email pertanyaan ke inbox kita, tapi email yang gue dapetin dari salah satu mailing-list tabloid wanita. Hitman System Alumni, read this thoroughly and see how it all can be traced back to the core fundamentals discussed on the first day of workshop.

On with the story.

Â


 Â

Sent: Tuesday, June 26, 2007 7:15 PM
Subject: Cowo mo curhat
   Â

Hi girls, Sori klo gw masuk ke milis ini. gw cowok, 28 taun. Gw gabung ke milis ini karena gw pengen tahu opini para kaum hawa ttg masalah gw. Gw dah merit kurang lebih dua taunan lah dengan wanita beda 2 taun dgn gw. Gw kenal ma istri pas dia jadi karyawati baru di kantor gw. Dia bisa kerja bareng kantor gw karena dia diminta kakaknya yg juga sebelumnya kerja di tempat yg sama untuk gantiin kakaknya itu yg ngundurin diri karena alesan yg gw belum tahu waktu itu.

Singkatnya, setelah pdkt bbrp bln, gw jadian. Selama gw pacaran, jujur gw ngerasa super cape bgt. Cape fisik ma cape hati. Entah pandangan you girls ttg hal yg mo gw certain. Setiap hari gw harus jemput dia buat brkt ke kantor bareng (masih wajar kali ya). yg menurut gw gak wajar, dia bakal marah klo gw jemput dia dgn temen sekamar gw (gw ngekos dulu brg sobat gw) karena alesan dia gak mau duduk di belakang mobil.

Weekend, sabtu minggu. Sama aja, waktu 2 hari itu, gw tetep diwajibin buat bareng ma dia. dia selalu nuntut gw untuk dtg pagi ke rumahnya dan gak boleh telat. Telat 5 menit, apalagi 10 menit alamat marah buat dia. dan cerita yg gw buat ini, gak ada yg mengada-ada. Semuanya gw alamin dulu. Dia adalah cewek yg gampang marah, sulit untuk nerima pendapat orang lain. Gw punya pendapat beda dgn dia, berakhirlah dengan pertengkaran. Bukan pertengkaran sih, karena gw hampir gak pernah marah, dia yg selalu marah ma gw.

Pulang ngantor, gw harus anter dia pulang dan gw hrs nongkrong di rumah kontrakan dia nemenin dia. Dan itu hrs sampai jam 9 malem. Klo gw minta pulang sebelum jam itu, dia kembali suka marah. Dan itu setiap hari!!! Gw juga sering diminta untuk bantuin dia beresin rumah kontrakan dia kayak nguras bak mandi dll. Selama gw pacaran, gw gak bisa ngelakuin apa yg sebelumnya gw bisa lakuin pada saat masih sendiri. Contohnya setiap seminggu sekali, kantor gw suka ada latihan bareng tennis. Dan gw gak pernah sekalipun ikut lagi semenjak pacaran, karena dia selalu gunain alesan kl gw gak care ma dia dgn lebih milih temen2 drpd dia.

Cape, capeeee bgt waktu itu. udah sempet beberapa kali gw minta stop dulu hubungan, dia marah dan nangis sejadi2nya. Jujur, gw gak tega klo liat cewe nangis. Akhirnya hubungan itu selalu berlanjut dan sehari2nya msh spt di atas. Pernah gw ditampar ma dia gara2 hal spele yg menurut gw bukan masalah sama sekali. Pernah juga dia mengeluarkan kata yg tidak pantas sama sekali, “AN***G!!” buat gw. Setelahnya, gak ada satu kata maafpun dari mulut dia, dan memang selama pacaran gak pernah juga keluar kata itu. Tapi sayang, waktu itu, hari pernikahan tgl bbrp hari lagi. Sulit buat gw untuk menghindar. Dan waktu itu gw cuma berharap, dia bisa berubah setelah menikah nanti.

Setelah menikah, she treats me like her dad, not her husband. Gw yg nyediain sarapan buat dia, meski kadang dia juga sering yg ngelakuinnya. Buang air mesti dianter kalo malem. Air minum selalu minta diambilin. Sering bgt dia minta gw pijetin. Tapi klo hal sebaliknya, dia selalu ogah2an. Belanja juga sering gw yg lakuin, termasuk siram bunga.

Rumah tangga selama ini dilalui spt itu, cape bener hati gw. Spt yg udah gw bilang di atas, dia sulit buat dikasih tau. Setiap inputan yg gw kasih, selalu diakhiri dengan amarahnya. Entahlah, apa gw ini termasuk cowok yg lemah atau penyabar. Apa yg hrs gw lakuin?

Â


 Â

Untuk sobat malang yang menulis email itu, sorry to hear that, bro, hope you can survive the hell, one way or another.

Untuk pembaca blog dan milis Hitman System, can you see your future in those fateful lines?


Internet!!!

Kenapa inet di indo itu lambat banget!
I know memang ada yang cepet..
Tapi mari kita lihat rumus ini..

Inet murah == lambat!!!
Inet cepet == Mahal
Inet cepet n murah == limited bandwith
Inet cepet n murah n unlimite bandwith == gak ada di indo..

so dari rumus diatas maka koneksi yang gw pakai sekarang adalah Inet murah and unlimited bandwith.. tetapi super lambat

But sialnya di daerah Lex, ada Inet cepet n gak terlalu mahal n Unlimited bandiwith!!!
ARGH!!!!

Anyway, can you guys… err.. and girls juga kalo tau, advice me koneksi yang ok?
yang gak ribet pasangnya? and yang pasti gak mahal?
and sekalian dibawah 700 ribu dah sebulan!!

heran, kapan inet di Indo itu bisa cepet..
Haiz!


Jangan cuma baca, lakukan!

Makin gede, manusia makin terbiasa untuk terlalu banyak mikir dan pertimbangan. Itu sebabnya banyak orang ngga pernah ngeliat perubahan ataupun peningkatan apa-apa sekalipun udah ngerti ribuan teori ini-itu.

My suggestion is: jangan pernah nyimpen hal apapun yang baru aja elo pelajarin. Semakin lama elo nunda dan berpikir, semakin elo ngerasa ada yang kurang, dan semakin elo ngerasa ada yang kurang, semakin elo ngga niat untuk ngerjainnya, dan semakin elo ngga niat ngerjain, semakin elo bakalan ngerasa sucks and gitu-gitu aja seolah-olah perlu baca lebih banyak teori lainnya lagi.

Masa’ kalah sama anak kecil?

hit kid

Contoh aksi yang benar setelah membaca artikel Berani Sentuhan. Hati-hati Jet, sekarang ada Hitkid yang bisa-bisa merebut prestasi loe sebagai instruktur termuda. Ahahaha!

Selain itu, lagi-lagi membuktikan bahwa cewek memang suka disentuh.

Now go out there and touch some girls! 😀

Â


Konsultasi Pre-Workshop

So tadi siang gue kebagian tugas nelponin beberapa calon peserta workshop untuk konfirmasi keikutsertaan mereka. Dari semua yang gue telpon, ada satu calon peserta yang antusias banget. “Pasti man! Gue pasti dateng! Gue dah nabung 2 bulan cuma buat ikut HSEW! Gue juga dah ajak temen gue. Kita berdua pasti ikut!”

Damn, it’s nice to hear that kind of enthusiasm.

Terus beberapa jam kemudian pas gue lagi enjoy nyantai di hari Minggu sore, eh dia telpon gue. “Bro, loe ada waktu sebentar gak? Gue butuh masukkan dari loe neh.” Gue bilang, “Oke. Shoot.”

Dan dia cerita panjang lebar bagaimana dia udah baca semua artikel di website Hitman System dan bagaimana dia udah coba praktekkin apa yang dia dapet dari artikel-artikel tersebut. Dia bilang hasilnya CANGGIH LUAR BIASA di luar dugaan. Gara-gara dia mulai mempraktekkan J2 dan tango, cewek-cewek di lingkungannya yang dulu biasanya bersikap biasa-biasa aja atau yang sama sekali gak pernah negur, sekarang malah jadi ngebet. Sms duluan. Ngajak jalan duluan, dsb. Menurut pengakuannya, sekarang ini dia udah punya beberapa cewek-cewek yang nempel dan bisa diajak jalan kapan aja dia mao, malah beberapa ngundang dia untuk maen ke rumah mereka.

Continue reading


Lossy Song

Time for a sneak peek into one small part in my gloomy lossy past.

Terjadi kalo ngga salah empat or lima tahun yang lalu ketika gue purposedly membiarkan diri terjatuh dalam lembah ngarep yang frustating. What I meant by ‘purposedly’ is that at that time gue udah ngerti tentang bahayanya bermain dengan cewek inflasi, kemungkinan ilusi emotional connection yang muncul kalo mainin game secara Long-Distance via online, even gue juga ngerti dimana gue harus batasin minat dan investasi gue dalam komunikasi dengan si cewek target, but entah kenapa somehow gue tetep berusaha menyakinkan diri that this is different and it’s really going to work.

I’m sure a lot of guys can relate to that story.

Long story short, the relationship crashed before it had ever begun. Terribly annoyed and in pain, I made a lossy mellow song in only five minutes and spent the whole two weeks singing it like crazy in my desolate room with my broken five-strings guitar and a bleeding heart. Ahahahaha!

I never mention or tell about this song to the girl. Itu cuman memoriam yang gue buat sebagai reminder supaya ngga ngulang the stupid adventure ever again. And for the sake of desentisizing my self from that bad memory and have a good laugh about it, I present to you boys the Lossy Song below.

Besides, it’s a great song too, sayang simpen sendiri aja, hehehe…

So, from 1 – 10, how lossy was it?

Buat yang koneksi internet lemot, coba link streaming pake yang ini aja.


Cough!!

Parah!
Gw terserang serangkaian penyakit yang aneh.
Sabtu dua minggu yang lalu, disaat gw harusnya ikutan Reload bareng alumni HSEW
tiba-tiba gw terserang alergi berat.
And setelah sembuh, minggu ini gw terserang batuk parah.

Hargh!!!
Batuknya dah agak mendingan, walaupun kemarin pas pergi sama Lex keliling kota masih keluar-keluar juga tuh batuk.

Haiz, jangan-jangan gw disantet orang neh.. .
Besok HSEW XIV.. semoga suara gw gak ilang.. kalo gak tar terpaksa pake bahasa isyarat..

hehe

uhuk..